• Breaking News

    Thursday, August 20, 2009

    Final Destination 2

    Final Destination 2 adalah film horor tahun 2003, yang merupakan lanjutan dari film Final Destination tahun 2000. Film ini disutradarai oleh David R. Ellis dan dibintangi aktris A. J. Cook sebagai Kimberly Corman dan Ali Larter sebagai Clear Rivers. Film ini ditetapkan tahun 2001 setelah film sebelumnya dan hanya menyisakan dua karakter yang kembali tampil; Clear Rivers dan Pemilik perusahaan pemakaman William Bludworth. Film ini terjual $16,017,141 pada minggu pembukaannya di Amerika Serikat, porsi penting $46,455,802 terjual seluruhnya. Hal ini sukses kecil, yeng merupakan tindakan pertama dalam minggu pertamanya pada #2 dan menurun dari kemajuannya.


    Alur
    Film ini dimulai setelah setahun sejak ledakan tragis Penerbangan 180. Ketika sedang pergi berlibur, Kimberly Corman, (diperankan oleh A. J. Cook) bepergian dengan temannya, Shaina (Sarah Carter) dan dua pria lainnya, mendapatkan penglihatan tentang tabrakan di Jalan Tol yang mengerikan ketika masih di lampu merah masuk tol. Dia menyebabkan keributan ketika dia menghalangi lalu lintas, namun petanda itu terbukti benar. Orang yang selamat, Eugene (T.C. Carson), Rory (Jonathon Cherry), Katherine (Keegan Connor Tracy), Nora (Lynda Boyd) dan putranya Tim (James Kirk) ditahan sementara di Kantor Polisi dan Kim memulai memberitahu setiap orang tentang penglihatan anehnya. Mereka semua meninggalkan, namun seorang yang selamat tewas dengan misterius, dan Kim mulai mencurigai bahwa penglihatannya benar-benar sesuatu yang berlebihan. Dalam situasi mental, dia menemui Clear Rivers (Ali Larter), sisa orang yang selamat dalam Penerbangan 180, yang telah memiliki pengalaman serupa tentang penglihatan. Dia dengan rasa malas menerima tawaran Kim untuk membantu memecahkan tanda untuk menyelamatkan dia dan yang lain untuk tetap hidup, tetapi kematian telah dimulai. Petugas polisi yang awalnya membawa setiap orang untuk ditanya, Thomas Burke (Michael Landes), juga menawarkan bantuannya untuk menjaga semua tetap selamat, namun hal itu harus mengejar waktu karena semua orang telah pergi setelah cerita itu selesai. Pemilik perusahaan pemakaman yang sulit dimengerti William Bludworth (Tony Todd) membuat penampilan lain dan memberikan lebih banyak pengertian akan kerja Kematian yang mencakup kekuatan keseimbangan.

    Tokoh & Karakter
    * Kimberly Corman (A.J. Cook): Orang yang mendapatkan penglihatan di film ini. Dia adalah orang yang mencegah terjadinya kecelakaan besar. Karena beberapa orang selamat dalam Penerbangan 180, semua yang selamat saat itu dipengaruhi orang lain, yang menentang rencana kematian untuk mereka. Namun begitu, jika Alex tidak pernah mendapatkan pertandanya, semua orang telah meninggal pada Penerbangan 180, kemudian orang-orang dalam film ini telah meninggal beberapa bulan sebelum kecelakaan besar. Kimberly seharusnya meninggal bersama ibunya dalam suatu tembakan perampokan, namun dia menyaksikan berita khusus bagaimana seorang berusia belasan tahun "melakukan bunuh diri" (kematian Tod pada Final Destination). Kimberly menipu kematian dan diselamatkan siaran itu. Pada adegan di kereta bawah tanah Final Destination 3, melalui sebuah surat kabar, menampilkan artikel pada halaman depan yang mengatakan bahwa dia dan Petugas Burke terbunuh oleh penggiling kayu industri Build-it Depot.

    * Clear Rivers (Ali Larter): Kembali pada sekuel ini, Clear keluar dari keselamatannya di Rumah Sakit Jiwa dan membantu kelompok baru orang yang selamat, menggunakan pengetahuannya dan pengalaman dari film pertama. Dia adalah orang terakhir yang selamat dalam Penerbangan 180. Dia tewas dalam suatu ledakan di dalam rumah sakit ketika mencari Eugene.

    * Petugas Thomas Burke (Michael Landes): Seorang Polisi patroli New York yang mengumpulkan semua orang bersama-sama untuk menginformasikan mereka dari apa yang terjadi, menyediakan peralatan, dan menjalin hubungan khusus dengan Kimberly. Dia seharusnya tewas pada bulan sebelumnya dalam suatu penembakan ketika bekerja, namun ia sibuk membereskan jenazah William "Billy" Hitchcock (orang yang selamat dalam Penerbangan 180) di tempat kecelakaan kereta (Billy tewas karena kepala terpenggal dalam Final Destination pertama). Ia seharusnya yang pertama tewas dalam kecelakaan itu. Burke mengatur untuk mengalahkan kematian dan hidup.

    * Rory Peters (Jonathan Cherry): Seorang pencandu narkoba yang berperilaku seperti tokoh komik. Ia menyenangkan, namun belum dewasa. Ia seharusnya meninggal dalam teater di Paris yang roboh, namun ia terlalu sinting untuk hadir ketika seorang dihantam oleh tanda neon raksasa yang jatuh (kematian Carter di Final Destination pertama). Rory mati terpotong ketika kawat-berduri terhempas dari pagar kayu oleh ledakan.

    * Kat Jennings (Keegan Connor Tracy): Wanita egois dan suka mengatur yang cenderung sering mengeluh. Dia seharusnya tewas di Bed and Breakfast di Pennsylvania ketika kebocoran gas membunuh semua tamunya, namun dia tidak dapat pergi ketika bus yang ditumpanginya "menabrak wanita di jalan" (Kematian Terry dalam Final Destination pertama). Dia adalah orang yang selamat dalam kecelakaan. Pipa PVC tajam menembus tempat duduknya saat kecelakaan mobil lain setelah kecelakaan besar. Awalnya benda itu luput mengenainya. Namun, ketika seorang anggota pemadam kebakaran membentrukan Alat penyelamat hidrolik ke dalam sisi mobil untuk mencoba mengeluarkannya, Kantong udara kemudi mengembang, mendorongnya kembali menuju pipa itu.

    * Nora Carpenter (Lynda Boyd): Dia adalah yang paling tua dan paling ragu terhadap orang yang selamat dari kecelakaan besar, namun dia sayang dan peduli dalam mengasuh Tim. Nora adalah seorang janda dan menyatakan hal ini sesaat sebelum kematiannya. Setelah Tim tewas, dia sangat tertekan, tidak peduli jika dia yang berikutnya hingga nasib akhirnya tiba. Nora tewas ketika kepalanya terjepit pintu lift dan terpenggal.

    * Timothy "Tim" Carpenter (James Kirk): Orang yang selamat termuda (15 tahun), ia dan ibunya Nora terlihat seperti mempunyai hubungan ibu anak yang ideal. Mereka tidak mempunyai hubungan dengan orang yang selamat pada Penerbangan 180 dan seharusnya tewas dalam kecelakaan besar, dengan mengabaikan nasib lainnya. Dia tewas ketika lembaran kaca berat jatuh dari atas dan mengenainya secara kebetulan.

    * Evan Lewis (David Paetkau): Seorang lelaki yang tidak penyabar yang memenangkan lotere pada hari terjadinya kecelakaan. Setelah kecelakaan, dia pergi bersenang-senang belanja sebelum menjadi yang pertama (tidak termasuk Shaina, Dano, dan Frankie) tewas. Dia tewas ketika melarikan diri dari kebakaran di apartemennya, ketika matanya tertusuk tangga darurat.

    * Isabella Hudson (Justina Machado): Wanita yang sedang hamil yang berada di jalan raya selama kecelakaan. Orang yang selamat salah mengira bahwa Isabella memiliki bayi (kehidupan baru) yang akan memindahkan mereka dari daftar Kematian. Itu tidak terjadi hingga Kimberly menyadari Isabella tidak diperuntukkan mati dalam kecelakaan besar, begitu kelahiran bayinya, tidak akan menyelamatkan mereka.

    * Shaina Gordon (Sarah Carter): Teman Kimberly, yang tewas beberapa detik setelah kecelakaan besar. Dari apa yang kita saksikan padanya, dia sepertinya mengasyikkan..

    * Dano Royale (Alex Rae):Teman Kimberly, yang tewas beberapa detik setelah kecelakaan besar. Dia adalah pecandu narkoba dan membawa ganja ketika Petugas Burke menuju SUV Kimberly.

    * Frankie Arnold (Shaun Sipos) Teman Kimberly, yang tewas beberapa detik setelah kecelakaan besar. Ia sepertinya yang termuda dan tidak seperti Dano yang membawa narkoba.

    * Mr. Corman (Andrew Airlie): Ayah Kimberly. Ia secara konstan khawatir atas keselamatan putrinya setelah kematian istrinya.

    * William Bludworth (Tony Todd): Pemilik perusahaan pemakaman yang eksentrik yang memberitahu karakter tantang Rangkaian Kematian. Dia berbicara pada orang yang selamat bagian pertama pada film pertama dan memberitahu mereka konsep rangkaian dan campurtangan dalam hal ini. Di sini, dia memberitahu Kimberly hanya satu hal: "Hanya kehidupan baru yan dapat mengalahkan kematian." Dia juga memberi komentar bahwa Clear memiliki seperti "api dalam [dirinya]", mengisyaratkan fakta bahwa dia mengetahui bagaimana Clear tewas.

    * Eugene Dix (TC Carson): Seorang guru yang seharusnya tewas di sekolah ketika seorang anak membawa pisau dan menikam guru pengganti yang menggantikannya. Dia tidak di sana karena dia menggantikan Mrs. Lewton.

    [sunting] Alex Browning & Clear Rivers

    Clear ditakdirkan menjadi orang kedua terakhir yang mati dalam Final Destination original (setelah Billy dan sebelum Alex). Berkaitan dengan semua intervensi, dengan peristiwa di Paris dalam film pertama, kelompoknya terdiri dari Alex, Carter, dan Clear. Carter mencampuri kematian Alex dan setelah itu kemudian terbunuh, membuat kelompok Clear, kemudian Alex. Kita mengetahui dari riset Petugas Burke dan juga dari Clear bahwa Alex tewas ketika batu bata yang terjatuh menghantamnya pada bagian kepala. Kematiannya berhubungan dengan hembusan angin yang melempar batu bata dari bangunan di sebelahnya, namun hal ini jelas nyata bahwa Kematian berencana terhadap dirinya untuk mati setelah Clear. Namun, Alex mendorong Clear mengindar, merubah kelompok dan diakhiri kematian berikutnya dari virus pemakan daging. Clear menyebutkan bahwa sebelum kejadian di Paris, dia dan Alex melompati Kematian dangan lama sebelum dia terbunuh.

    Devon Sawa (Alexander Chance Browning) tidak muncul dalam film berkaitan karena memiliki perselisihan kontrak dengan New Line Cinema, jadi karakternya terbunuh dalam layar.

    Ketika keputusan dibuat saat sebelum produksi untuk menewaskan baik Clear atau Alex, Alex dipilih, sebagai wanita yang megarahkan film horor daripada laki-laki. Fakta bahwa dua wanita menjadi karakter yang akan tampil pada film ini, memaksa Ali Larter untuk memulai lagi perannya sebagai Clear Rivers.

    Kematian

    Rancangan Asli
    Rancangan kematian yang asli dalam ketelakaan besar adalah sebagai berikut: Thomas, Eugene, Rory, Kat, Nora, Tim, Evan, Kimberly (dan teman-temannya: Shaina, Dano, dan Frankie).

    Kematian Misterius
    Berkaitan dangan intervensi Kimberley untuk menghentikan seluruh 11 orang (termasuk dirinya) yang terlibat dalam kecelakaan besar, Rancangan kematian mulai bekerja secara terbalik: Kimberly (dan teman-tamannya), Evan, Tim, Nora, Kat, Rory, Eugene dan kemudian Thomas. Alasan untuk ini adalah karena kebanyakan dari karakter menipu kematian sekali berkaitan dengan orang yang selamat dalam film pertama, Kematian mencoba menyingkirkan siapa yang seharusnya tewas dalam kecelakaan besar, pertama (Evan, Nora, Tim, Shaina, Frankie, dan Dano) sebelum mereka dapat mempengaruhi banyak orang melalui tindakan mereka. Karena intervensi (dan kedatangan Clear dari film pertama), kelompok kematian berubah sebagai berikut: Shaina, Frankie, Dano, Evan, Tim, Nora, Kat, Rory, Eugene, Clear, Kimberly, dan Thomas Burke.

    Shaina, Dano, Frankie: Tewas karena terbakar.

    Beberapa saat setelah kecelakaan dahsyat, Kimberly lupa ada truk lain (pembawa mobil) yang akan menabrak mobilnya saat di pintu keluar jalan raya. Petugas Burke melihatnya dan berhasil mendorong Kim menghindar. Namun, truk tersebut langsung menghantam SUV Chevrolet Blazer Kimberly, dengan teman-temannya yang masih di dalam. Truk tersebut meledakkan mobil, dan mereka yang ada di dalamnya tewas seketika. Truk ini sebenarnya truk yang menabrak mobil SUV Kimberly dalam penglihatannya tentang kecelakaan dahsyat, yang akan membunuh dia dan temannya.

    Petanda

    * Setelah kecelakaan terjadi, Kimberly melihat rangkaian tanda yang terbaca "Next 180".

    Evan Lewis: Tewas karena tertusuk.

    Sebelum matanya tertembus tangga darurat yang jatuh, dia mencoba menyelamatkan diri dari kebakaran apartemen. Ketika dia sedang berdiri di tanah, setelah bebas dari tangga, dia terpeleset dan terjatuh oleh makanan basi yang dia lempar keluar dari jendela sebelumnya, yang membawanya pada nasib buruk. Dalam penglihatan asli, dia terbakar hidup-hidup ketika tiba-tiba dihantam truk. Dia berhasil melarikan diri dari kematian yang ganas lagi ketika dia berhasil keluar dari kebakaran apartemen, namun ironisnya, jenazahnya dikremasi oleh pemilik perusahaan pemakaman.

    Kematian Asli: Dia merupakan orang ketujuh yang tewas dalam kecelakaan. Dalam penglihatan, Evan melaju di sekitar batang kayu yang jatuh, dan kehilangan kontrol terhadap mobil Firebird miliknya ketika mobilnya terlempar ke bahu jalan. Ketika melihat di sekitarnya, dia melihat truk tanker di depannya dan menabrak truk tersebut tepat di tanker bahan bakarnya, dan membuat percikan, yang menyebabkan ledakan dasyat. Mobilnya menembus bagian bawah truk, dan dia mencoba keluar dari mobilnya yang ringsek, dengan seluruh tubuh terbakar api. Karena tidak mampu menyelamatkan diri, dia tewas ketika truk lain menabrak mobilnya.

    Petanda

    * Ketika pembukaan credits roll, kamera menyorot gambar Kimberly yang berpose dengan temannya, Shaina, yang diperbesar dengan kaca pembesar. Ujung benda runcing menunjuk secara langsung mata kanan Kimberly, yang merupakan bayangan kematian Evan.
    * Ketika Evan tiba di lorong apartemen, dia menginjak kepala boneka, yang merupakan sesuatu yang akan terjadi padanya.
    * Boneka yang terinjak Evan memiliki mata kanan yang hilang.
    * Evan sedang membawa kotak berlabel ' iMac' ketika dia masuk apartemen - yang berarti 'mata' dalam arti lain.
    * Magnet yang terdapat pada kulkas terbaca 'EYE' setelah salah satunya terjatuh.
    * Dalam kecelakaan, dia mengendarai "Firebird", dan dimaksudkan terbakar oleh api.

    Tim Carpenter: Tewas karena hancur tertimpa benda keras.

    Tim sedang berada di kursi operasi gigi dengan mulut menganga ketika ikan plastik dari mainan gantung jatuh ke dalam mulutnya. Setelah hampir mati lemas, dia tidak sadar dalam keadaan rasa aman yang salah. Di luar, Tim berlari mengusir sekawanan merpati setelah salah memahami peringatan Kimberly. Merpati yang terkejut, terbang ke arah pekerja konstruksi, yang secara tidak sengaja menekan tombol untuk melepaskan derek gelas kaca yang sedang diangkut, dan benda itu jatuh dan menimpa Tim hingga hancur. Hanya sebelum Tim hampir mati lemas oleh mainan ikan plastik yang jatuh di mulutnya, kamera menyorot bagian tabung ikan. Ikan terlihat terhisap selang penghisap, yang memiliki maksud kepada mati lemas yang telah dekat.

    Kematian Asli: Orang keenam yang tewas dalam kecelakaan, Tim tewas beberapa saat setelah ibunya, Nora, ketika mobil mereka, yang menabrak batang kayu dan meledak.

    Petanda

    * Ketika kamera menyorot akuarium ikan, ikan terhisap oleh selang penghisap, yang memberi kesan Tim mati lemas kehabisan oksigen.
    * Malam sebelumnya, Nora memberitahu Tim dia akan pergi ke dokter gigi besok. Ibunya kemudian mematikan lampu dan bayangan seperti kerangka terlihat di wajahnya.
    * Sebelum Tim tewas, Kimberly "melihat" sekawanan merpati, yang seperti kenyataan di tempatnya. Hal serupa, dalam film pertama, Alex melihat gambaran bus dan kereta, yang mengisyaratkan kematian Terry dan Billy.
    * Merpati-merpati kembali menabrak jendela ruang uji dokter gigi dan satu yang benar-benar membentur kaca hingga tembus, yang mengisyaratkan keterlibatan burung ini dalam kematian Tim.
    * Dokter gigi berkata pada Tim, "Ibumu telah memberitahuku kamu sakit baru-baru ini." Ini mengacu pada gelas kaca yang menghancurkan Tim.
    * Di balik jendela, kita dapat melihat gelas kaca sedang dipindahkan dengan mesin derek. Benda itu merupakan yang menghancurkan Tim.

    Nora Carpenter: Tewas karena terpenggal.

    Karena berduka atas kematian putranya, dia meninggalkan apartemen untuk merencanakan pemakaman putranya. Mengetahui bahwa dia adalah berikutnya, Eugene menemaninya menuju lift. Seorang pria membawa suatu anggota badan prostetik, dengan beberapa yang memiliki kait, juga berada dalam lift itu. Sementara itu, Rory sedang pergi meletakkan tali bungee , namun sebuah bola bowling menggelundung dan menjatuhkan benda-benda disekitarnya. Menghasilkan sisa barang-barang yang membentuk bayangan "lelaki dengan kait." Ketika menelpon Nora, Burke memperingatkannya tentang "lelaki dengan kait," dan Nora menjatuhkan teleponnya dalam keadaan terguncang. Rambutnya tersangkut salah satu kait ketika dia memukul-mukul dan mencoba keluar dari lift itu. Pintu membuka setelah itu, rambutnya menghentakkanya kembali, dan dia terpeleset. Sensor pintu multifungsi tidak merespon tekanan, dan pintu menutup menjepit lehernya. Kat dan Clear, yang sekiranya diperingatkan, mendatangi dengan cepat lokasi kejadian. Namun, lift telah bergerak terlalu jauh untuk menyelamatkannya; langit-langit telah menyentuh lehernya dan segera memenggal lehernya. Eugene merasa takut dan trauma oleh kematian Nora dan berusaha untuk menembak dirinya sendiri dengan pistol Burke, namun pistol itu macet semua selama enam kali, disamping fakta bahwa semua lubang senapan terisi. Menariknya, kematian serupa terjadi di dalam kehidupan nyata; pada 16 Agustus 2003, Dr. Hitoshi Nikaidoh berusia 35 tahun, terpenggal dalam kecelakaan lift di Rumah Sakit Christus St. Joseph di Houston Texas. [2]

    Kematian Asli: Orang kelima yang tewas dalam kecelakaaan, Nora berbelok melalui rongsokan, untuk mencoba menghindari batang kayu. Tim menjatuhkan botol air yang ia bawa ketika ia menangis menyuruh ibunya berhenti, botol air tersebut jatuh di bawah pedal rem, mengganjalnya, dan Nora berteriak ketika mobilnya menabrak batang kayu, yang menyebabkan mobilnya meledak.

    Petanda

    * Bayangan "lelaki berkait" di apartemen Petugas Burke menandakan kematian Nora.
    * Sebelum dia pergi, Nora menyatakan "Saya memiliki pemakaman untuk direncanakan."
    * Ketika Kimberly di tempat tidurnya, setelah dia terbangun, dia melihat bayangan di pohon dalam suatu formasi yang seperti seperti jika tangan kematian yang melambai padanya.

    Kat Jennings: Tewas karena tertusuk, cidera kepala.

    Setelah kematian Nora, kelompok tersebut (sekarang temasuk Clear) berencana pergi ke rumah sakit untuk melihat Isabella melahirkan bayinya. Ketika di perjalanan, mereka berpapasan dengan Isabella (yang meregang), yang menyebabkan mereka memutar arah, dan ban meletus tiba-tiba, menyebabkan mobil kehilangan kontrol dan menabrak truk pick-up yang membawa pipa PVC, dan akhirnya berhenti di perkebunan. Kat terperangkap oleh batang kayu, sedangkan ujung pipa PVC tajam tercabut dari pickup, dan salah satunya menembus tempat duduk Kat, hanya beberapa inci dari belakang kepalanya. Seorang pemadam kebakaran mencoba membuka pintunya dengan Alat penyelamat hidrolik; Kat mengeluh terhadap suara gaduh dan asapnya. Karena jengkel, anggota pemadam kebakaran mencobanya lagi; perangkat Kantong udara kendaraan segera merespon, dan mengembang. Kantong udara kemudi mengembang dengan cepat, dan mendorong kepalanya menuju pipa tersebut. (Benda itu dapat dikatakan bahwa kantong udara berfungsi untuk menyelamatkan jiwa, sejak Kat berada pada daftar Kematian, benda itu memiliki dampak yang berlawanan.)

    Kematian Asli: Kat seharusnya menjadi orang keempat yang tewas dalam kecelakaan. Dia mencoba menghindari batang kayu di jalanan, namun mobil Ford Expedition miliknya menabrak dan terbalik, menyebabkan ia terlindas di dalam mobil.

    Petanda

    * Tempat dimana Kat tewas berada di marka mil yang terbaca 180 (nomor penerbangan pesawat yang meledak dalam film pertama).
    * Kejadian setelah Rory menyelamatkan Brian (lelaki yang berusaha menolong Kat keluar dari mobil) yang hampir tertabrak mobil, Rory memberitahunya untuk menggunakan kepalanya.
    * Ketika mobil Kat kecelakaan, sebuah pipa menembus mobil dan meliputi kepala Kat, menunjukkan dimana dia tertusuk.

    Rory Peters/Cunningham: Tewas karena terpotong-potong.

    Ketika mobil van berita tiba untuk meliput pertumpahan darah setelah kematian Kat, bahan bakar tangki salah satu dari van bocor tertembus bebatuan. Bahan bakar yang bocor mengalir ke pipa pengairan. Sementara itu, rokok Kat terjatuh dari tangannya yang telah mati, lalu terbawa angin, dan menyulut api di aliran bahan bakar. Nyala api menjalar kembali ke sumber bahan bakar dan van kemudian meledak. Ledakan tersebut menyebabkan pagar kawat berduri terhempas. Kawat tersebut terbang menebas rapi tubuh Rory di beberapa bagian, membunuhnya seketika. Sisa tubuhnya masih berdiri selama beberapa detik, mukanya beku dalam keterkejutan, dan dia sempat melihat tubuhnya sebelum terjatuh dan terpotong-potong dalam beberapa bagian. Saat sebelum kematiannya, dia bertanya pada Kimberly "akankah kematiannya menyakitkan". Namun, dia berkata dia tidak tahu. Dia memberikan kunci rumahnya dan menanyainya bahwa jika dia mati, maukah dia pergi ke rumahnya dan membuang narkoba dan koleksi porno miliknya dan "segalanya yang menghancurkan hati ibuku."

    Kematian Asli: Orang ketiga yang tewas dalam kecelakaan, Rory membelok tiba-tiba untuk menghidari batang kayu yang telah menewaskan Petugas Burke, menyebabkan dia terhempas ke samping selama beberapa saat sebelum akhirnya berhenti dengan tegak lurus. Kehidupannya hanya tinggal sebentar, namun, ketika dia berpaling melihat keluar jendela, sebuah truk menabrak mobil Mustangnya, yang menyebabkan ledakan.

    Petanda

    * Seperti Kat, Rory tewas di marka mil 180.

    Eugene Dix dan Clear Rivers: Tewas karena terbakar.

    Eugene berbaring di tempat tidur rumah sakit, dengan menggunakan mesin oksigen. Dia mendengar berita dan menyaksikan kematian Kat, saat itulah dia mengetahui bahwa dia adalah giliran berikutnya yang akan mati. Dia menyaksikan dengan pasrah ketika mesin oksigennya berhenti, namun beruntungnya dia, karena baterai kemudian terisi. Para orang yang selamat tengah bertahan pada harapan bahwa Isabella yang melahirkan bayi akan menyelamatkan mereka dari daftar Kematian, ketika "kehidupan baru mengalahkan kematian." Namun, mereka salah, karena Isabella tidak seharusnya tewas dalam kecelakaan besar, jadi Isabella dan bayinya tidak dapat menyelamatkan mereka. Kimberly mendapatkan penglihatan lain yang mengkonfirmasi ini. Clear kemudian meninggalkan kelompok untuk mencari Eugene. Untuk meredakan kabar palsu, Clear kemudian membuka pintu kamar Eugene, yang menyentuh kawat dan menghentakan colokan listrik dari salurannya, yang menghasilkan percikan, dan kemudian meledak melepaskan oksigen, membunuh mereka dengan seketika. "Catatan, hal ini mustahil dalam kehidupan nyata, sebab oksigen tidak menyebabkan terbakar, namun oksigen selalu menyertai pembakaran." Tubuh Clear yang terbakar terlempar ke belakang dan terkapar di depan Kimberly. Sebelum kematian Clear, dia hampir terlihat seolah-olah ada senyuman kecil di wajahnya. Eugene sebelumnya mencoba mengakhiri hidupnya dengan pistol Burke, namun Kematian terganggu dan mencegah dia dari maut dengan setiap peluru yang macet (Karena dia "belum" saatnya mati).

    Kematian Asli: Orang kedua yang tewas dalam kecelakaan, Eugene membelokkan motornya untuk menghindari batang kayu, kehilangan kontrol dan lepas dari motornya. Dia meluncur sepanjang jalanan, sepeda motornya juga terseret meluncur mengikutinya, dan dan terbentur batang kayu yang telah berhenti di tengah jalan raya. Setelah itu dia terlindas ketika motornya sendiri meluncur ke arahnya. Clear Rivers tidak diharapkan tewas dalam kecelakaan, melainkan dia seharusnya tewas satu tahun lebih awal pada Penerbangan 180 dalam film pertama. Dia mati dengan cara yang sama dimana dia mungkin seharusnya tewas dalam pesawat itu.

    Petanda

    * Bagian awal film, Pemilik perusahaan pemakaman mengatakan Clear memiliki semacam 'api' di dirinya.
    * Dalam pemulaian film, ketika judul "Final Destination 2" ditampillan, kalian dapat melihat kertas mache bergambar wanita terpampang sebagai latar belakang. Banyak lapisan luar yang hilang, menyimbolkan wajah Clear setelah terbakar lidah api.

    Brian Gibbons: Tewas karena terbakar.

    Beberapa bulan kemudian, Kimberly, ayahnya, dan Petugas Burke bergabung dengan keluarga yang memiliki hak tempat dimana Kat dan Rory tewas untuk acara pesta daging panggang di luar rumah. Brian, yang menyelamatkan setiap orang, pergi untuk mengambilkan beberapa makanan, namun disebutkan ia hampir tertabrak mobil van berita, dan berjalan menuju alat pemanggang barbecue. Ketika ayah Brian memberitahu bagaimana Rory menyelamatkan Brian yang hampir tertabrak mobil van berita, Kimberly dan Thomas saling pandang, dan menyadari Brian kini memiliki tanda. Pada saat itu, panggangan meledak sebagai latar belakang, menewaskan Brian. yang tubuhnya terlontar terpotong-potong, menyisakan lengan tangan yang mendarat di depan ibunya, yang menjerit. Credits roll

    Kematian Asli: Dia berlari untuk menyelamatkan Kat dan lainnya setelah kecelakaan di marka mil 180, Brian berada di jalur van berita yang mendekat, Rory menariknya menghindar pada saat tepat, yang menyelamatkan hidup nya, dan menambahkan dia ke daftar kematian sehingga dia mungkin tidak seharusnya terlindas jika mobil Kat tidak menabrak ladang mereka.

    Kimberly Corman: Tewas karena terpotong-potong.

    Pada salah satu peristiwa di DVD Final Destination 3 , sebuah artikel koran terlihat tertiup. Artikel tersebut terbaca bahwa Kimberly dan Petugas Burke secara kebetulan berjumpa di suatu toko hardware setelah peristiwa dalam film, dan suatu Camaro yang melayang menabrak toko hardware. Kimberly dan Petugas Burke sembunyi di belakang toko, namun jaket Kimberly tersangkut ke dalam Penggiling kayu, yang menariknya dengan cepat ke dalam benda itu. Bagaimanapun, hal ini menciptakan lubang alur, seperti pada akhir film kedua, Kematian Kimberly dan setelahnya membangkitan kembali daftar kematian yang terhapus, jadi dia dan Petugas Burke adalah yang ditandai dengan kematian. Tetapi karena itu bukan "kehidupan baru", tetapi daripada suatu "kehidupan lama yang kembali," mungkin hal ini tidak diperhitungkan. Ada perdebatan apakah informasi ini harus menjadi aturan yang dipertimbangkan, sebab ini hanya ungkapan dalam suatu adegan alternatif.

    Kematian Asli: Mobil Blazernya melaju di sekitar batang kayu di jalan raya dan terguling-guling selama beberapa saat sebelum berhenti. Dia dan teman-temannya tidak dapat bergerak, Kimberly menyaksikan Evan Lewis menjerit-jerit ketika dia terbakar hidup-hidup. Truk yang menewaskan Rory menabrak mobil Evan dan menewaskannya. Kimberly melihat truk tersebut menuju tepat ke arahnya. Ketika truk tersebut akan menabraknya, dia tersadar dari penglihatannya.

    Petanda

    * Batang kayu merupakan sesuatu yang menyebabkan hampir setiap orang tewas, ironisnya dia tewas karena penggiling kayu.
    * Lagu "Highway to Hell" terdengar dari radio Kimberly, yang menandakan kecelakaan besar.
    * Anak-anak SMA bernyanyi "Pileup!" dalam bus sekolah yang sedang lewat (yang secara bersamaan, bus tersebut berasal dari SMA Mt. Abraham. Sekolah dimana orang-orang yang selamat dalam Penerbangan 180 berasal) yang memiliki panji yang bertuliskan "Robohkan Mustang! Asapi bokong mereka!" (bahwa Rory memiliki Mustang).
    * Seorang anak kecil memiliki model kendaraan SUV merah dan memukulkannya dengan model kendaraan truk yang kenyataannya akan menabrak kendaraan mereka.
    * Ayah Kimberly menelpon dan memperingati mereka untuk berhenti karena kebocoran cairan, namun temanya membujuknya agar tidak usah melakukannya saja.
    * Setelah penglihatan, Kimberly keluar mobilnya dengan menyaksikan tanda "rute 180 - jalan keluar berikutnya".
    * Dalam pembukaan, majalah "ROAD TRIP" dapat terlihat terletak dalam latar belakang. Satu set kunci menutupi tulisan T, menyebabkan hanya terbaca "ROAN RIP." Bahwa keadaan apapun untuk menyatakan bagaimana lalu lintas mendapatkan "ripped apart" atau R.I.P.
    * Dalam kematian pertama, Evan Lewis menginjak mainan ambulans. Tepat di akhir film, Kimberly mencuri sebuah ambulans dan menceburkannya ke danau untuk melakukan kematiannya dan kemudian dihidupkan kembali

    Petugas Burke: Tewas karena terpotong-potong.

    Setelah Kimberly tertarik kedalam penggiling kayu, Petugas Burke menurut laporan berusaha menyelamatkannya, namun dia terjatuh masuk kedalamnya setelah Kimberly. Bagaimanapun, Petugas Burke berada di garis kematian sebelum Kimberly, maka beberapa berpendapat bahwa seharusnya dia satu-satunya yang tertarik ke dalam penggilingan kayu.

    Kematian Asli: Petugas Burke seharusnya menjadi orang pertama yang tewas dalam kecelakaan. Dia mengendarai tepat di belakang truk pembawa kayu, dia berpesan sesuatu yang aneh tentang rantai yang menahan batang kayu. Kopi yang dibawanya tertumpah di pangkuannya, mengacaukan konsentrasinya. Saat kejadian, rantai penahan kayu putus, dan batang-batang kayu terjatuh. Burke melihat tepat pada waktunya untuk menyaksikan sebuah batang kayu yang terjatuh melalui kaca depan mobilnya. Hal berikutnya yang terjadi adalah tertabraknya batang kayu tersebut hingga menembus kaca belakang mobilnya, memercikkan darah di jalan raya. Ia kemudian tewas dalam keadaan hancur. Burke tidak benar-benar tewas, karena diselamatkan kematian Kimberly dan kemudian keadaannya kembali seperti semula.

    Petanda

    No comments:

    Post a Comment

    Pengikut

    About Me

    My Photo
    Sandy Widayanto
    Coretan seorang mahasiswa akuntansi yang bekerja untuk kuliah ..
    View my complete profile

    Total Pageviews